Aviation Hull Machinery and Third Party Liability Insurance

Aviation Hull and Liability Insurance

Aviation Hull and Liability Insurance

Aviation Hull Liability Insurance Asuransi menyediakan cakupan kerugian kerusakan rangka kapal serta kewajiban untuk cedera penumpang , lingkungan dan kerusakan pihak ketiga yang disebabkan oleh kecelakaan pesawat .

Asuransi penerbangan dibagi menjadi beberapa jenis asuransi yang tersedia.

THIRD PARTY LIABILITY
Cakupan ini, sering disebut sebagai kewajiban pihak ketiga meliputi pemilik pesawat untuk kerusakan yang pesawat mereka lakukan untuk properti pihak ketiga, seperti rumah, mobil, tanaman, fasilitas bandara dan pesawat lainnya melanda pada tabrakan. Ini tidak memberikan jaminan atas kerusakan pada pesawat tertanggung sendiri atau cakupan untuk penumpang terluka di pesawat diasuransikan.

PASSENGER LIABILITY
Kewajiban penumpang melindungi penumpang naik pesawat kecelakaan yang terluka atau tewas. Di banyak negara cakupan ini wajib hanya untuk pesawat komersial atau besar. Cakupan sering dijual pada “per-kursi” dasar, dengan batas yang ditentukan untuk setiap kursi penumpang.

COMBINED SINGLE LIMIT
Cakupan CSL menggabungkan kewajiban masyarakat dan cakupan kewajiban penumpang menjadi cakupan tunggal dengan batas keseluruhan tunggal per kecelakaan. Cakupan jenis ini memberikan lebih banyak fleksibilitas dalam membayar klaim kewajiban, terutama jika penumpang yang terluka, tetapi kerusakan kecil dilakukan untuk properti pihak ketiga.

GROUND RISK HULL INSURANCE
Ini menyediakan cakupan untuk pesawat yang diasuransikan terhadap kerusakan ketika berada di tanah dan tidak bergerak. Hal ini akan memberikan perlindungan bagi pesawat untuk acara-acara seperti kebakaran, pencurian, vandalisme, banjir, tanah longsor, kerusakan hewan, angin atau hujan batu es, runtuhnya hanggar atau untuk kendaraan diasuransikan atau pesawat udara mencolok pesawat.

GROUND RISKS HULL INSURANCE IN MOTION (TAXIING)
Cakupan ini mirip dengan asuransi hull risiko tanah tidak bergerak, tapi memberikan cakupan sementara pesawat itu meluncur, tapi tidak saat lepas landas atau mendarat. Biasanya, cakupan berhenti pada awal lepas landas roll dan ini berlaku hanya sekali pesawat telah menyelesaikan arahan selanjutnya. Karena sengketa antara pemilik pesawat dan perusahaan asuransi tentang apakah kecelakaan pesawat itu meluncur atau mencoba untuk mengambil-off, cakupan jenis ini telah dihentikan oleh banyak perusahaan asuransi.

IN FLIGHT INSURANCE
Dalam penerbangan cakupan melindungi pesawat diasuransikan terhadap kerusakan selama semua fase penerbangan dan operasi darat, termasuk saat diparkir atau disimpan.

Inquiry
6 + 2 =

 


Baca Juga :


PT. Caraka Mulia Pialang dan Konsultan Asuransi yang melakukan Usaha Jasa Penunjang Perasuransian bertindak untuk dan atas nama Tertanggung dalam memberikan layanan Pembelian Asuransi, Pendidikan dan Konsultasi Asuransi, serta pengurusan Penyelesaian Klaim Asuransi.

Sesuai dengan ketentuan Perundang-undangan UU No. 40 Tahun 2014 bahwa :

  • Usaha Pialang Asuransi adalah usaha jasa konsultasi dan/atau keperantaraan dalam penutupan asuransi atau asuransi syariah serta penanganan penyelesaian klaimnya dengan bertindak untuk dan atas nama pemegang polis, tertanggung, atau peserta.
  • Pialang Asuransi, Pialang Reasuransi, dan Agen Asuransi wajib memiliki pengetahuan dan kemampuan yang cukup serta memiliki reputasi yang baik.

Juga Peraturan Pemerintah No. 39 Tahun 2008 :

  • Perusahaan Penunjang Usaha Asuransi adalah Perusahaan Pialang Asuransi, Perusahaan Pialang Reasuransi, Perusahaan Agen Asuransi, Perusahaan Penilai Kerugian Asuransi, dan Perusahaan Konsultan Aktuaria.

Peraturan Otoritas Jasa Keuangan No. 70 Tahun 2016

  • Usaha Pialang Asuransi adalah usaha jasa konsultasi dan/atau keperantaraan dalam penutupan asuransi atau asuransi syariah serta penanganan penyelesaian klaimnya dengan bertindak untuk dan atas nama pemegang polis, tertanggung, atau peserta sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Nomor 40 Tahun 2014 tentang Perasuransian.
  • Perusahaan Pialang Asuransi adalah perusahaan yang menyelenggarakan Usaha Pialang Asuransi.
  • Pialang Asuransi adalah orang yang bekerja pada Perusahaan Pialang Asuransi dan memenuhi persyaratan untuk memberi rekomendasi atau mewakili pemegang polis, tertanggung, atau peserta dalam melakukan penutupan asuransi atau asuransi syariah dan/atau penyelesaian klaim sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Nomor 40 Tahun 2014 tentang Perasuransian.
  • Perusahaan Pialang Pialang Asuransi sebagaimana dimaksud dalam PasalPasal 2 ayat (1 ) bertindak bertindak untuk dan atas nama pemegang pemegang polis, tertanggung, tertanggung, atau atau peserta .
  • Perusahaan Pialang Asuransi dapat menerima pembayaran premi atau kontribusi dari pemegang polis, tertanggung, atau peserta.
  • Perusahaan Pialang Asuransi wajib menyerahkan premi atau kontribusi yang diterima dari pemegang polis, tertanggung, atau peserta kepada Perusahaan Asuransi atau Perusahaan Asuransi Syariah paling lama 30 (tiga puluh) hari kerja sejak premi atau kontribusi diterima atau sesuai jangka waktu pembayaran premi atau kontribusi yang ditetapkan dalam Polis Asuransi yang bersangkutan, mana yang lebih singkat.
Share The Knowledge!
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •