Marine Liability Insurance

Marine Liability Insurance

Marine Liability Insurance memberikan Jaminan fleksibel yang tersedia untuk kewajiban Marine yang utama atau Excess termasuk:

Marine general liability
Marine employer’s liability
Protection & Indemnity (P&I) and related coverages (selected countries only)
Marine excess liability
Bumbershoot
Charterer’s liability
Ship repairer’s liability
Terminal operator’s liability
Wharfinger’s liability
Stevedore’s liability

Siapa Saja yang perlu memiliki Polis Marine Liability Insurance ini ?

Logistics and multimodal transport operators
Freight handlers such as port and terminal operators, stevedores and wharfingers
Shipowners and vessel operators
Vessel charterers
Marine transportation and towing operators
Freight forwarders
Shipyards and maritime fabrication facilities
Shipbuilders and repairers
Marina operators and boat repairers
Marine construction contractors
Landing owners and fleeting operations

Penyewa

Perlindungan bagi importir, eksportir atau pedagang yang masuk ke dalam kontrak (charter party) dengan pemilik kapal untuk menyewa seluruh atau sebagian dari kapal terhadap kewajiban yang timbul berdasarkan perjanjian pemborongan kapal

Meliputi kerusakan yang timbul dari bongkar muat dan dermaga tidak aman atau kondisi dermaga, ditambah kewajiban untuk kerusakan dermaga dan fasilitas dermaga dan kewajiban untuk hilangnya nyawa atau tubuh cedera akibat kelalaian pihak yang menyewa ini. Cakupan juga dapat diperluas untuk mencakup kewajiban untuk kerusakan kargo dari pihak ketiga dilakukan di ataskapal

Marina Operator

Melindungi operator marina terhadap kewajiban untuk kerusakan pembuluh kesenangan pribadi atau kerajinan – sementara dalam perawatan mereka, hak asuh atau kontrol untuk penyimpanan atau perbaikan atau perubahan

Jasa Perbaikan kapal

Meliputi tanggung jawab hukum atas kehilangan atau kerusakan pembuluh, peralatan mereka dan kargo sementara kapal yang dalam perawatan tertanggung saat sedang diperbaiki atau menunggu perbaikan atau perubahan
Cakupan dapat diperluas untuk mencakup kewajiban untuk cedera pihak ketiga tubuh dan kerusakan properti, pemogokan dan polusi

Stevedores

Meliputi tanggung jawab hukum sehubungan dengan hilangnya fisik langsung atau kerusakan milik orang lain yang timbul dari pemuatan, pembongkaran dan pergerakan kargo dalam terminal.

Operator Terminal

Melindungi operator terminal terhadap kewajiban untuk kerusakan pembuluh, kargo dan milik orang lain sementara dalam perawatan mereka, hak asuh atau kontrol

Wharfingers

Meliputi kewajiban hukum dari pemilik dermaga komersial untuk kerugian fisik kapal dan kargo mereka sementara di dermaga atau fasilitas dermaga, atau kerugian fisik ke properti lain yang disebabkan oleh kapal tersebut.

Bumbershoot / Kewajiban Lebih

Cakupan kewajiban Bumbershoot untuk kewajiban laut tradisional seperti perlindungan dan ganti rugi, tabrakan, kewajiban laut tertentu serta kewajiban nonmarine seperti mobil, kewajiban pengusaha dan kewajiban umum komersial. Cakupan kewajiban laut kelebihan merespon ketika asuransi primer atau mendasari dijadwalkan habis.

Inquiry
1 + 1 =

 


Baca Juga :


PT. Caraka Mulia Pialang dan Konsultan Asuransi yang melakukan Usaha Jasa Penunjang Perasuransian bertindak untuk dan atas nama Tertanggung dalam memberikan layanan Pembelian Asuransi, Pendidikan dan Konsultasi Asuransi, serta pengurusan Penyelesaian Klaim Asuransi.

Sesuai dengan ketentuan Perundang-undangan UU No. 40 Tahun 2014 bahwa :

  • Usaha Pialang Asuransi adalah usaha jasa konsultasi dan/atau keperantaraan dalam penutupan asuransi atau asuransi syariah serta penanganan penyelesaian klaimnya dengan bertindak untuk dan atas nama pemegang polis, tertanggung, atau peserta.
  • Pialang Asuransi, Pialang Reasuransi, dan Agen Asuransi wajib memiliki pengetahuan dan kemampuan yang cukup serta memiliki reputasi yang baik.

Juga Peraturan Pemerintah No. 39 Tahun 2008 :

  • Perusahaan Penunjang Usaha Asuransi adalah Perusahaan Pialang Asuransi, Perusahaan Pialang Reasuransi, Perusahaan Agen Asuransi, Perusahaan Penilai Kerugian Asuransi, dan Perusahaan Konsultan Aktuaria.

Peraturan Otoritas Jasa Keuangan No. 70 Tahun 2016

  • Usaha Pialang Asuransi adalah usaha jasa konsultasi dan/atau keperantaraan dalam penutupan asuransi atau asuransi syariah serta penanganan penyelesaian klaimnya dengan bertindak untuk dan atas nama pemegang polis, tertanggung, atau peserta sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Nomor 40 Tahun 2014 tentang Perasuransian.
  • Perusahaan Pialang Asuransi adalah perusahaan yang menyelenggarakan Usaha Pialang Asuransi.
  • Pialang Asuransi adalah orang yang bekerja pada Perusahaan Pialang Asuransi dan memenuhi persyaratan untuk memberi rekomendasi atau mewakili pemegang polis, tertanggung, atau peserta dalam melakukan penutupan asuransi atau asuransi syariah dan/atau penyelesaian klaim sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Nomor 40 Tahun 2014 tentang Perasuransian.
  • Perusahaan Pialang Pialang Asuransi sebagaimana dimaksud dalam PasalPasal 2 ayat (1 ) bertindak bertindak untuk dan atas nama pemegang pemegang polis, tertanggung, tertanggung, atau atau peserta .
  • Perusahaan Pialang Asuransi dapat menerima pembayaran premi atau kontribusi dari pemegang polis, tertanggung, atau peserta.
  • Perusahaan Pialang Asuransi wajib menyerahkan premi atau kontribusi yang diterima dari pemegang polis, tertanggung, atau peserta kepada Perusahaan Asuransi atau Perusahaan Asuransi Syariah paling lama 30 (tiga puluh) hari kerja sejak premi atau kontribusi diterima atau sesuai jangka waktu pembayaran premi atau kontribusi yang ditetapkan dalam Polis Asuransi yang bersangkutan, mana yang lebih singkat.

 

Share The Knowledge!
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •